Monday, November 13, 2017

Ulasan Ringkas Untuk Buku "A Street Cat Named Bob" (2012)

Muka Depan Untuk Buku "A Street Cat Named Bob"

Buku terbitan Hodder & Stoughton ini aku beli semasa jualan murah yang dianjurkan oleh sebuah kedai buku popular di tempat aku ni. Diskaun sebanyak 70 peratus dikenakan dan aku membelinya dengan harga mampu beli. Apa yang lebih menarik ialah ianya merupakan cetakan pertama dari penerbit tersebut.

Buku ini mengisahkan tentang seorang individu bernama James Bowen yang menjalani hidup gelandangan dan bagaimana beliau mengubah hidupnya ke arah yang lebih baik setelah menemui seekor kucing. James Bowen yang dahulunya seorang penagih dadah, bertekad untuk mengubah hidupnya ke arah yang lebih positif dengan menjalani program yang diselenggarakan oleh beberapa badan kebajikan yang berkait rapat dalam proses pemulihan daripada ketagihan narkotik. Semasa dalam menjalani proses tersebut jugalah beliau bertemu dengan seekor kucing jalanan yang kemudiannya menjadi perangsang dan dorongan buat James untuk terus hidup.

Buku ini boleh dikategorikan sebagai autobiografi beliau kerana 80 peratus kisah di dalamnya adalah tentang perjalanan hidup James Bowen. Ianya merangkumi tentang kisah silam beliau yang dibesarkan di dalam keluarga bermasalah, zaman remaja yang memberontak, percubaan untuk menjadi pemuzik rock yang gagal dan akhirnya terjerumus ke kancah ketagihan dadah. Kucing yang bernama Bob ini hanyalah sebagai katalis buat beliau dalam membentuk jatidiri semasa dalam proses pemulihan.

Walaupun begitu, kekuatan sebenar dalam penceritaan ini adalah hubungan antara James serta kucingnya Bob. Mereka seakan-akan sukar untuk dipisahkan. Kemana sahaja James berkelana, di situ juga Bob akan mengekorinya. Buku ini juga menceritakan tentang pahit manis yang diharungi oleh kebanyakan gelandangan di tengah kotaraya London. Walaupun ada di antara kita tidak pernah ke sana, namun gaya penulisan yang diolah oleh James Bowen sedikit sebanyak membantu para pembaca membayangi dengan mudah tentang kesulitan hidup yang dihadapinya semasa bergelar gelandangan. 

Aku berharap suatu hari nanti buku ini akan diterjemahkan ke bahasa melayu. Penggunaan bahasa inggeris di dalam buku ini amat mudah difahami sebenarnya. Cuma aku rasakan ianya akan menjadi lebih elok jika ianya juga diterjemahkan ke bahasa ibunda kita bagi tujuan berkongsi pengalaman serta penyampaian mesej berbentuk positif. 

 "Everyone deserves a friend like Bob..."
   - James Bowen

A Street Cat Named Bob (Short Documentary)

Monday, November 6, 2017

Ulasan CD : Dire Crown – Self Titled EP

Cover EP Dire Crown

Ulasan CD : Dire Crown – Self Titled EP

Seperti juga Bintulu, Miri merupakan salah sebuah bandaraya di mana industri utamanya iaitu gas dan minyak adalah antara penyumbang terbesar di dalam pertumbuhan ekonomi negara. Walaupun mengalami kepesatan dalam pembangunan semenjak dekad 70’an lagi, namun Miri pada asalnya tidak menghasilkan banyak band rock mahupun metal yang benar-benar mampu bertahan sehingga kini. Namun ada juga beberapa kugiran yang mampu menghasilkan material sendiri lantas aktif beraksi di pentas-pentas gig mahupun acara rasmi, sebagai contohnya band Heavy Duty (merupakan antara band heavy metal yang disegani di Sarawak dan mulai aktif sejak akhir dekad 80’an lagi) dan Dire Crown.

Pada asalnya ada beberapa personel di dalam band Dire Crown ini pernah menganggotai sebuah lagi band heavy metal iaitu Dark Throttle. Akan tetapi disebabkan perubahan line-up yang ketara pada beberapa ketika, formasi baru telah tercipta dan kini mereka dikenali sebagai Dire Crown. Kini, scene muzik ekstrim underground di Miri semakin meriah dengan tertubuhnya band Dire Crown dan beberapa band lain lagi yang juga turut aktif di beberapa siri gig. Suatu revolusi telah tercipta dan ini merupakan satu perkembangan yang amat bagus.

Berbalik kepada ulasan CD self-titled EP mereka ini, ianya juga melalui proses rakaman dan mixing yang amat bagus walaupun hanya dibuat melalui kaedah “home recording”. Ternyata usaha mereka tidak sia-sia dan material berbentuk mandiri ini mampu menarik perhatian para pendengar yang meminati genre sebegini. Ada aura Cromok, Iron Maiden mahupun Megadeth berlegar di dalam lagu-lagu mereka ini namun disebalik perbandingan tersebut, ada beberapa ciri yang membentuk identiti mereka tersendiri. Elemen seperti “double solo” dan riff-riff berharmoni ini ternyata menjadi salah satu tarikan utama di dalam lagu-lagu mereka.


CD EP mereka ini mengandungi 3 buah lagu dan kesemuanya hebat-hebat belaka. Anda boleh menghubungi mereka melalui page rasmi mereka di facebook iaitu www.facebook.com/direcrown/


Wednesday, October 25, 2017

Journey To Rocktober Fest 2017 With Larrong (Part 3)

Susulan dari bahagian pertama dan kedua.

Larrong : The Rocktober Fest 2017 line-up

OK, kali ni aku nak tulis entri blog yang lebih serius. Ianya melibatkan pembabitan aku sebagai sessionist pada posisi pemain bass semasa festival ini.

Sebenarnya niat asal aku ke festival ini adalah untuk berhibur sambil menyaksikan persembahan band-band yang hebat belaka disamping mengambil kesempatan berjual beberapa merchandise seperti koleksi CD serta fanzines di booth yang disediakan oleh pihak penganjur.

Namun betul lah kata orang. Tuah ayam nampak di kaki, tuah manusia hanya Tuhan yang tahu. Aku telah diamanahkan di saat akhir oleh tuan Tazudin dalam menggalas posisi pemain bass. Memang benar, rezeki itu kadang-kadang ianya tidak datang dalam bentuk wang ringgit. Kesempatan beraksi bersama band death metal legenda seperti Larrong ini juga adalah salah satu rezeki tersebut. Lebih-lebih lagi membuat persembahan bersama mereka di festival rock yang berprestij ini.

Hakikatnya, aku bukan siapa-siapa. Kalau setakat membuat persembahan di gig yang venue hanyalah pub ataupun dewan yang mempunyai ruang kecil, bagi aku itu sudah memadai. Aku cuma mampu bergerak dalam scene muzik yang lingkungannya hanyalah dalam kawasan tertentu sahaja. Mungkin ada yang suka menggelar aku "weekend rocker" sahaja. Aku tak kesah. Hakikatnya itu adalah kebenaran tentang aku. Tetapi apabila datang peluang keemasan sebegini, aku juga menerimanya dengan rela hati. Bagi aku, pengalaman yang dilalui apabila melibatkan diri di dalam acara sebegini semestinya berharga.

Tak pernah terfikir pun sebelum ini untuk aku jadi sessionist untuk Larrong. Aku dah jadi peminat band ini sejak zaman kaset lagi serta semasa mereka keluarkan CD EP mereka yang pertama berjudul "Dakan Perana Tana" awal dekad 2000 dahulu, kalau tak silap la. Semasa zaman fanzines dekad 90'an dulu pun aku dah tau pasal band ni.

Jutaan terima kasih aku ucapkan buat tuan Tazudin kerana memberi kepercayaan terhadap aku menjalankan tugas selaku sessionist untuk kugiran beliau. Walaupun aku ni boleh dianggap semacam "bidan terjun" tetapi chemistry di antara aku dengan anggota-anggota Larrong amat mudah terhasil dan kami cepat memahami pemikiran masing-masing dari perspektif muzik. 

Ini sudah semestinya menjadi satu memori manis yang pastinya amat sukar untuk aku lupakan. Jika ada kesempatan dan rezeki, inshaAllah aku sudah pasti ingin sekali beraksi bersama mereka lagi di mana-mana persembahan pada masa akan datang. 

 Agi Idup Agi Death Metal!

Troops Of Doom - Larrong (Sepultura Cover) : Live at Rocktober Fest 2017

Larrong : Live at Rocktober Fest 2017 (The almost complete footage, lagu "The Tortured Land" tak diambil videonya)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...